A Brave New World oleh Aldous Huxley

Tidak dapat disangkal bahwa ada banyak kekuatan negatif yang bekerja di masyarakat saat ini. Kami memiliki pertempuran di pengadilan, pertempuran di tanah milik negara tetangga, perang geng, orang gila berjalan ke sendi makanan cepat saji lokal dan secara acak menyemprotkan tembakan senapan mesin, kebrutalan polisi, kelebihan penduduk, orang yang kelaparan, AIDS, kanker, polusi, sumber daya berkurang, keluarga yang kasar dan lalai, begitu banyak orang terperangkap dalam prioritas material, dibius dari crack ke Valium, dari Ritalin ke Prozac. Kita memiliki emosi yang merusak seperti keegoisan, ketakutan, kesengsaraan, iri hati, depresi, kecemburuan, ketidakpercayaan, kebencian, rasisme, dan kemarahan. Hanya memikirkan semua pengaruh negatif di sekitar kita yang membuat depresi. Tolong sampaikan Prozac. Sangat mudah untuk mengabaikan keberadaan elemen positif dalam masyarakat kita. Kita perlu mengetahui kedua ekstrem untuk memiliki sesuatu yang mendasari standar kita. Perlu ada keseimbangan. Yin dan Yang harus hidup berdampingan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa timbangan tidak bisa mengarah ke satu sisi atau sisi yang lain, dan di dunia di mana timbangan sepertinya mengarah ke sisi buruk, siapa yang tidak ingin menambah sedikit barang untuk kebaikan?

Telah ada dan terus menjadi visioner di antara kita. Definisi utopian adalah "ideal, tetapi tidak praktis". Utopia dalam Dunia baru yang berani membual kenyamanan fisik dan "kebahagiaan" dijamin oleh manipulasi genetik dan pengkondisian postnatal. Penduduk dunia baru ini pada dasarnya budak, terikat bukan oleh rantai harfiah, tetapi oleh orang-orang mental.

Pada subjek kebahagiaan John berkata kepada Bernard, "Yah, saya lebih suka tidak bahagia daripada memiliki kebohongan palsu, kebohongan yang Anda miliki di sini". Kebahagiaan dunia baru tidak benar kebahagiaan karena itu terkondisi. Sama seperti seseorang yang telah terhipnotis untuk berjalan di sekitar berdecak seperti ayam, dia mungkin berpikir dia adalah ayam tidak sebenarnya ayam. Demikian pula, seorang wanita secara teratur disalahgunakan oleh pasangannya, diberitahu bahwa dia "tidak berharga" dan "bodoh" akhirnya datang untuk mempercayainya, apakah itu benar atau tidak. Seseorang yang diberitahu bahwa dia cukup bahagia untuk percaya bahwa itu tidak benar-benar bahagia, dia baru saja dicuci otak agar percaya.

Berdasarkan penelitiannya, Abraham Maslow, seorang Filsuf Psikologi Humanistik, membentuk teori "aktualisasi diri". Dia menemukan bahwa untuk memperoleh kebahagiaan, pertama-tama kita harus memuaskan "kebutuhan" pada anak tangga tangga yang lebih rendah untuk naik tangga ke atas.

"Hierarchy of Needs" Maslow dalam urutan menaik: 1) Kebutuhan fisiologis (lapar, haus, tempat tinggal, istirahat) 2) Kebutuhan keselamatan (terlindungi dari penyakit, elemen) 3) Cinta (menerima dan memberi cinta, kasih sayang, kepercayaan, penerimaan, keluarga , teman-teman) 4) Kebutuhan harga (harga diri, rasa hormat orang lain dan diri sendiri) 5) Kebutuhan kognitif (pengetahuan, pemahaman, keingintahuan) 6) Kebutuhan estetika (seni, alam, keseimbangan, ketertiban) 7) Mengaktualisasikan diri (keberhasilan pengembangan dan penggunaan bakat dan kemampuan pribadi).

Sesuai dengan teori Maslow, Brave New Worlder tidak memiliki potensi untuk bahagia. Mereka tidak bisa maju jauh melewati anak tangga kedua. Cinta ditolak untuk mereka karena "bahaya yang mengancam kehidupan keluarga". Kebutuhan kognitif mereka tidak terpenuhi. Mereka bisa dicuci otak, tetapi sebenarnya tidak belajar apa-apa. Contoh yang diberikan adalah anak kecil yang dapat mengingat dari tidurnya mengajarkan pernyataan tentang sungai Nil menjadi yang terpanjang di Afrika, tetapi tidak penuh arti sungai mana di Afrika yang paling panjang. Mereka tidak memiliki pemikiran independen. Bahkan, mereka tidak memiliki sebagian besar karakteristik Maslow dari orang-orang yang sehat secara psikologis: "persepsi obyektif tentang realitas, kemandirian, kebutuhan akan privasi, empati, ketahanan terhadap konformitas, karakteristik demokratis, atau ketajaman menjadi kreatif".

Masyarakat saat ini perlahan tapi pasti merayap menjadi lebih dan lebih terkendali. Bisnis besar dan Pemerintahan adalah dua kekuatan kuat yang disatukan, didorong oleh uang dan kekuasaan. Kami masih memberikan sidik jari sebagai bentuk ID; DNA akan menjadi berikutnya? Belanja kita dimonitor. Kami memiliki kartu kredit dan debit; bahkan uang kertas kami mengandung strip logam, untuk dilacak. Kami terus-menerus diawasi oleh kamera di setiap sudut jalan, jalan raya, taman, tempat kerja, belanja. Keberadaan binatang dilacak oleh microchip yang telah ditanamkan di tubuh mereka. Apakah kita selanjutnya? Bagaimana dengan kloning?

Seperti "orgie porgies", "feelies" dan "soma", kita diberi perhatian untuk mengalihkan perhatian kita dari kenyataan seperti ini. Untuk menjaga pemikiran independen di teluk, Ritalin, Prozac, TV "berita", sinetron, talk show, dan internet diberikan kepada kami. Iklan dijejalkan ke tenggorokan kita. Suara yang menarik mengingatkan kita betapa kita membutuhkan ini atau itu. Kekuatan sugesti kuat. Produksi massal membutuhkan konsumsi massal. Di Dunia baru yang berani pernyataan "Ending lebih baik daripada memperbaiki", "Saya suka baju baru ..", "Semakin banyak jahitan, semakin sedikit kekayaan" yang dibor ke kepala. Bentuk lain dari gangguan dalam Dunia baru yang berani adalah kelompok orang yang konstan, orang asing. Ini mirip dengan kehidupan kota kami. Massa orang kehilangan secara individu, membuat mereka lebih mudah untuk memimpin. Gereja-gereja telah mengetahui hal ini sepanjang sejarah.

Di Dunia baru yang berani, Pengendali berbicara kepada John tentang perang sembilan tahun mereka dan tentang bagaimana massa "siap untuk memiliki bahkan selera makan mereka terkontrol. Apapun untuk kehidupan yang tenang". Apakah kita menuju masyarakat baru? Suatu masyarakat yang perlahan dan secara metodis sedang direformasi untuk melayani kebutuhan seseorang dalam posisi yang lebih baik? Akankah kita segera bersedia menyerahkan kebebasan kita sebagai ganti untuk keselamatan fisik seperti dalam Dunia Baru yang Berani?